Home  |  About Us  |  Sitemap  |  Contact Us

Rabu, 31 Oktober 2012

Roket terbesar yang pernah di buat manusia

STIFORP Indonesia
1. NASA's Mighty Saturn 5


NASA's Mighty Saturn 5 adalah pemegang rekor roket terpanjang yang pernah di buat manusia, booster dengan tiga tahap yang digunakan untuk meluncurkan astronot Amerika ke bulan pada 1960-an dan awal 1970-an.

Seperti Ares I-X  NASA's Mighty Saturn 5 diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida. Ini berdiri menjulang setinggi 363 kaki (110 meter) tingginya dan merupakan roket paling kuat yang pernah dibangun, meskipun terakhir terbang pada tahun 1973.

Roket ini bisa meluncurkan muatan hingga 45 ton ke bulan, atau 120 ton ke orbit Bumi. Berat dengan bahan bakar penuh di landasan adalah  6.5 juta pound (3 juta kg). sedangkan berat Ares I-X  adalah 1,8 juta pound (816.466 kg), sedikit ringan dari roket Ares I.

Generasi terakhir Saturn V versi modifikasi  diluncurkan NASA stasiun ruang angkasa Skylab. Versi yang lebih kecil dari roket Saturn digunakan untuk meluncurkan astronot ke Skylab, dan yang terakhir Saturn 1B dengan panjang 224-kaki (68 meter) di luncurkan pada tahun 1975 untuk menerbangkan astronot Apollo untuk bergabung dengan  pesawat ruang angkasa  Soviet Soyuz selama misi gabungan Apollo-Soyuz.

2. Ill-fated N-1



Kedua terbesar adalah roket Soviet  N-1 , booster besar yang dirancang untuk meluncurkan kosmonot ke bulan selama masa perlombaan dengan Amerika.

Roket raksasa berdiri dengan  tinggi hampir 345 kaki (104 meter), memiliki lima susunan berbeda dan menyerupai kerucut, besar kerucut sekitar 55 kaki (17 meter). Selama peluncuran, beratnya 6.100.000 pound (2,7 juta kg) dan digunakan untuk meluncurkan muatan hingga 95 ton ke luar angkasa untuk mengirim kosmonot ke bulan.
Tetapi N-1 roket tidak pernah berhasil mencapai ruang angkasa, empat percobaan peluncuran dan ke empatnya meledak di udara selama tahun 1969 dan 1972.

3. Delta 4 Heavy




Roket abad ke-21 tertinggi saat ini adalah Heavy 4 Delta.
Berdiri setinggi 235 kaki (72 meter), Delta 4 Heavy membuat debut peluncurannya pada tahun 2004, namun mengalami kesalahan sensor mengakibatkan gagali mencapai orbit. Masalahnya segera diperbaiki. Roket yini baru saja meluncurkan sebuah satelit rahasia untuk National Reconnaissance Office pada bulan Januari.

Roket ini mampu meluncurkan muatan hingga 24 ton ke orbit rendah Bumi dan 11 ton menuju orbit geosynchronous yang digunakan oleh komunikasi satelit. The Heavy 4 Delta juga disebut-sebut dapat meluncurkan 11-ton muatan pada trans-lunar rute injeksi orbit menuju bulan dan 8,8 ton muatan di lintasan Mars.


4. NASA's Ares 1 Rocket/Liberty Booster


Pada tahun 2009, NASA meluncurkan yang tersisa dari generasi roket tertinggi  pada abad ke-21 yaitu Ares 1. Roket diluncurkan pada bulan Oktober 2009 dalam sebuah misi untuk menguji desain roket NASA untuk meluncurkan kapsul berawak Orion  pada misi ke bulan untuk program Constellation yang sekarang dibatalkan. 

Roket Ares 1  berdiri setinggi 327 kaki (100 meter).Tapi penerbangan 2009 adalah satu satunya penerbangan Ares 1. Presiden Barack Obama menghentikan program NASA ke bulan pada tahun 2010 dan menggantinya dengan rencana baru yang ditujukan untuk misi luar angkasa ke asteroid dan Mars.

5. NASA's Space Launch System (SLS)




Roket raksasa terbaru NASA adalah Space Launch System (SLS), yang dirancang untuk meluncurkan agency's Orion Multi-Purpose Crew Vehicle yaitu kapsul daur ulang dari  Constellation program untuk eksplorasi ruang angkasa.
Para pejabat NASA mengatakan SLS adalah roket Saturn 5 juga dapat digunakan untuk meluncurkan kargo dan peralatan eksperimen ke orbit Bumi dan tujuan luar angkasa. Dan juga bisa berfungsi sebagai pendorong cadangan untuk perjalanan ke orbit rendah Bumi, 

Menurut NASA, SLS akan memiliki kapasitas angkat awal 70 metrik ton dan akan ditingkatkan menjadi 130 metrik ton. Penerbangan pertama, atau misi, ditargetkan  akhir 2017.

Perbandingan dengan NASA's Space Shuttle




Armada Space shuttle NASA mungkin tampak kecil dibandingkan dengan roket raksasa dari masa lalu, tapi 30-tahun sejarah penerbangan membuat kemajuan yang lebih baik ketika melihat ke booster pendorong roket. Dan, tentu saja, itu tergantung bagaimana Anda mengukur angkutan.
Pesawat ulang-alik NASA ada tiga yaitu: Discovery, Atlantis, dan Endeavour - panjang dari hidung pesawat ke buritan adalah sekitar 122 kaki (37 meter)  dan berdiri setinggi 56 kaki (17 meter). Mereka  lebar sayap sekitar 78 kaki (23 meter).

Tapi dalam posisi peluncuran, pengorbit bertada di sisi tangki bahan bakar eksternal dan diapit oleh dua roket pendorong padat.
Pesawat ulang-alik memiliki panjang 60-kaki (18 meter) dan15 kaki (4,5 meter) lebar. Orbiter  dapat mengangkut muatan yang besar ke orbit.

NASA sudah meluncurkan 135 misi pesawat ulang-alik sejak penerbangan perdana Columbia pada April 1981. Ada dua kegagalan: The Challenger shuttle mengakibatkan tujuh astronot tewas setelah peluncuran pada Januari 1986 karena adanya kebocoran seal O-ring dalam solid rocket booster yang menyebabkan ledakan. The Columbia shuttle meledak saat kembali ke bumi pada Februari 2003 dikarenakan rusaknya perisai panas pada sayap pesawat saat masuk atmosfer.

Credit Image: NASA








0 komentar:

Poskan Komentar